Thursday, December 9, 2010

Sebuah Epilog

4 Disember 2010, Sabtu


Arghhh...hati kecilku berbisik. "Malasnya nak bangun pagi ni". Jam baru menunjukkan angka 6.30 pagi. Aku bingkas bangun dan menuju ke bilik air untuk mengambil wudu'. Tikar sejadah bewarna merun dihiasi rona-rona kaabah kubentang menghadap kiblat. 


Selesai menunaikan solat subuh, aku sempat mengalunkan bacaan ayat-ayat suci al-quran sebagai pembuka tirai kehidupanku pada hari ini. Aku berasa sungguh nyaman dan tenang pada pagi tersebut. Aku kemudian menuju ke sofa yang terletak di ruang tamu. Badan yang masih bersisa rasa mengantuk tadi kumanjakan di atas sofa tersebut. Aku terus hanyut dalam buaian mimpi dan episod itu terus bersambung.


"Darling, wake-up!!...It's 10 o'clock already. Please take your breakfast. I put everything on the table." Aku tersentak dari lamunan mimpi. Ceritera yang sedang dipentaskan di alam bawah sedar tadi terhenti seketika. Suara isteriku itu telah mengejutkan lenaku. Aku tidak biasa sebenarnya menyambung tidur selepas solat subuh. Pagi ini adalah kusengajakan kerana sebentar lagi aku akan memandu pulang ke kampung isteriku di Johor. 


Tepat jam 12 tengahari, kami memulakan perjalanan pulang ke Johor. Tidak sangka, lalulintas agak sibuk pada hari ini. Mungkin kebanyakan orang mengambil kesempatan di musim cuti sekolah ini untuk membawa keluarga masing-masing bercuti. Jam 2 petang, kami tiba di Port Dickson. Memang aku bercadang untuk singgah di Port Dickson bagi melakukan tinjauan terhadap tempat-tempat yang sesuai untuk mengadakan aktiviti reunion. Ini adalah permintaan bekas pelajarku yang beria-ia untuk menjalankan aktiviti tersebut dan mereka meminta aku untuk mencari tempat yang sesuai untuk kami melakukan aktiviti. Mujurlah aku mempunyai kenalan di Port Dickson yang juga merupakan adik angkatku iaitu Hakim dan Fauzuwan. Merekalah yang telah bertungkus lumus mendapatkan tempat yang paling strategik dan sesuai buat kami menjalankan aktiviti reunion ini nanti. Hakim dan Fauzuwan juga telah berjanji untuk membantuku menyediakan keperluan-keperluan semasa aktiviti reunion itu nanti. Aku bersyukur kepada Tuhan kerana memiliki sahabat-sahabat yang begitu ikhlas membantu. 


Jam 5.30 petang, kami meneruskan perjalanan pulang ke Johor Baharu. Sepanjang perjalanan, muzik piano Richard Clayderman dan lagu Maher Zain yang semakin popular menjadi teman. Tidak banyak yang aku dan isteriku bualkan disepanjang perjalanan tersebut. Sekali sekala isteriku bertanya perkara-perkara yang terlintas difikirannya ketika itu. Isteriku semakin masak dengan perangaiku yang suka mendiamkan diri ketika memandu. Entahlah, aku sebenarnya amat rimas berkata-kata kerana aku lebih suka mendiamkan diri, memerhati landskap disepanjang perjalanan disamping otak ligat berfikir pelbagai perkara. 


Ketibaan kami di Johor Jaya, Johor Baharu disambut oleh keluarga dengan penuh keriangan dan kegembiraan. Kebetulan semuanya ada termasuklah ibu kepada umi dan ayah mentuaku ataupun nenda kepada isteriku. Malam itu, kami sekeluarga bersama-sama menikmati hidangan BBQ yang sungguh lazat. 


5 Disember 2010, Ahad


Pagi itu, kami sekeluarga menikmati sarapan bersama. Maklumlah hari Ahad, masing-masing bercuti. Masa banyak dihabiskan di rumah. Jam 3 petang, selesai menikmati hidangan makan tengahari, kami sekeluarga ke Daiman Sports Center bermain badminton.


Peluh jantan memercik membasahi tubuhku. Sudah lama aku tidak bersukan. Tapi alhamdulillah, stamina masih kekal ditahap biasa. Walaupun game berlangsung selama dua jam tanpa henti, tidak sedikitpun badanku terasa penat. 


Malam itu, aku menghabiskan masa menonton DVD cerita "Blind Side" lakonan hebat Sandra Bullock. Hatiku tersentuh menonton cerita tersebut. Hampir sahaja aku menitiskan air mata. Sungguh, aku benar-benar terkesan dengan cerita tersebut. Tidak sia-sia aku menontonnya.
Sebelum melelapkan mata, aku sempat ber'facebook' melalui Black Berry kesayanganku.  


6 Disember 2010, Isnin


Pagi itu, kami bertolak ke Singapura. Hanya satu kereta yang pergi kerana yang lain tidak bercuti. Perjalanan ke Singapura agak lancar memandangkan lalulintas tidak berapa sibuk. Tidak banyak tempat yang kami lawati di Singapura. Masa banyak dihabiskan dengan shopping dan menikmati makanan melayu Singapura. 

Seperti biasa, kekagumanku kepada negara singa tersebut adalah sikap masyarakatnya yang amat menjaga kebersihan dan amat bersopan semasa memandu di jalanraya. Sungguh sukar untukku menjumpai sampah sarap sepertimana lazimnya aku melihat di negaraku sendiri. Aku berharap suatu hari nanti, masyarakat Malaysia mampu mencontohi perkara-perkara baik yang ditunjukkan oleh negara lain. Sekiranya mereka boleh bersikap sedemikian, penuh tanggungjawab dan integriti dalam setiap aspek kehidupan, mengapa tidak kita rakyat Malaysia. Bukankah Islam itu amat mementingkan kebersihan dan saya percaya semua agama juga amat menitikberatkan soal berkaitan kebersihan. 


Sehari suntuk di Singapura melupakan diriku seketika dengan tugas-tugas pejabat. Alhamdulillah, terdetik rasa kesyukuran di hati kecilku. Kami sempat sampai di rumah sebelum maghrib menjelma. Hari ini merupakan tahun baru Islam. Aku sempat membaca doa akhir tahun dan doa awal tahun sepertimana disarankan. Semoga tahun baru ini memberikan inspirasi dan motivasi untuk aku terus melakukan proses 'kaizen' ke atas diriku ini. 


7 Disember 2010, Selasa


Hari ini, masing-masing sudah punyai program. Adik beradik iparku yang perempuan bersama emak mentuaku meluangkan masa memanjakan diri masing-masing di Pusat Rawatan Kecantikan. Aku, isteriku, adik iparku yang lelaki dan nenek saudara pula menghabiskan masa di Angsana Mall pada tengahari tersebut. Kami menikmati pelbagai hidangan Johor yang sungguh enak. Hampir tiga jam kami menghabiskan masa di shopping mall tersebut. Setelah itu, kami menuju ke rumah nenek saudara yang merupakan ibu kepada emak mentuaku. 


Seperti biasa, kedatangan kami disambut penuh excited oleh sanak saudara yang ada di rumah nenek saudara yang kami panggil emak itu. Kerana terlalu kepenatan, aku terlena di sofa empuk diruang tamu rumah tersebut. 


Selesai menunaikan solat maghrib di Masjid Abu Bakar, kami bersiar-siar di sekitar Danga Bay dan kemudian terus pulang ke rumah kerana masih ada aktiviti lain pada malam tersebut iaitu bermain bowling. 


8 Disember 2010, Rabu


Hari ini merupakan hari terakhir kami menghabiskan sisa-sisa cuti 2010. Selepas menikamti hidangan tengahari, aku dan isteriku bertolak pulang ke Kuala Lumpur. Kami sempat singgah di Negeri Melaka Bandaraya Bersejarah. Bandar Hilir menjadi destinasi kami pada petang tersebut. Sempat juga aku mengambil beberapa keping gambar sebagai kenang-kenangan. 


bersambung..................... :)

1 comment:

Ikmaluddin Husnah said...

Saya Husnah dan saya mengambil masa saya keluar untuk memberi keterangan Ibu Amanda kerana dia akhirnya menawarkan saya. sebuah
Saya dan suami saya masuk ke hutang yang sangat besar dengan Bank dan kami mencari pinjaman dari syarikat pinjaman yang berbeza tetapi semua datang ke sia-sia. sebaliknya mereka membawa kita ke dalam lebih banyak hutang meninggalkan kami bankrap sehingga saya datang di kenalan dengan Ibu Amanda, yang menawarkan pinjaman. Sekarang kita telah akhirnya menetap hutang kami dan memulakan perniagaan baru dengan wang yang tersisa dari pinjaman. Anda boleh menghubungi dia hari ini untuk pinjaman apapun dan jumlah.
Hubungi Ibu Amanda melalui salah satu email berikut. amandarichardssonloanfirm@gmail.com atau amandarichardson686@gmail.com atau anda boleh menghubungi saya melalui email saya untuk arahan lebih lanjut ikmahusnah@gmail.com